I Call Him Donald Duck :D

May 08, 2011

                                     Assalamualaikum,

Liburan semester kali ini gue manfaatin dengan sangat baik. Ya kapan lagi bisa dapet libur tapi juga bebas dari tugas sekolah yang bisa bikin liburan sekolah kayak bukan liburan. Hari pertama liburan hari sabtu. Papa langsung ngajak sekeluarga berangkat ke rumah Eyang di Semarang, Jawa Tengah.

Keluarga gue emang lumayan sering ke Semarang kalau libur lebaran. Kalau keluarga dari Mama biasanya dateng ke Jogja. Jogja dan Semarang gak terlalu jauh jadi kita sekeluarga bisa bolak-balik Jogja Semarang untuk ke rumah Pakde dari Mama.

Selain ke Semarang liburan kali ini Papa dan Mama juga ngajak kita liburan di Malang, Jawa Timur selama lima hari bareng keluarga kakaknya Mama yaitu keluarga Pakde Rahardjo. Walaupun liburan kali ini bisa dibilang menyenangkan tapi liburan ini bisa lebih menyenangkan kalau aja ada waktu sehari aja liburan bareng temen-temen.

Yap selama liburan gak ada sehari dalam liburan gue yang gue habisin bareng temen-temen. Sebenernya gue lebih kangen lagi bisa main-main bareng “Donald Duck”. Nama gue Hikari Anastasia, tapi dari kecil gue dipanggil Hikari dan ini cerita tentang my “Donald Duck”.

Ok, selesai ngomongin masalah liburannya, now let’s talk about “who is Donald Duck?”. Hampir setiap orang tahu siapa itu Donald Duck. Salah satu karakter Disney yang berupa hewan bebek yang memiliki suara khas, eits tapi Donald Duck yang satu ini beda dong dari yang kartun.

Gue baru aja masuk semester dua di kelas 11. Gue adalah seorang siswi SMA di kelas 11 IPA. Bagi gue masuk IPA ya merupakan anugrah lah, secara banyak banget siswa yang mau masuk jurusan ini. Selain masuk IPA nya yang anugrah, anugrah lainnya adalah gue bisa ketemu sama orang yang gue panggil dengan sebutan “Donald Duck”.

Donald Duck seorang cowo yang sekelas sama gue. Ya bisa dibilang gue suka sama di dari awal masuk kelas 11 ini. Hhhmm dipikir-pikir lagi pas kelas 10 gue gak pernah liat mukanya di sekolah padahal dulu kelas dia di sebelah kelas gue.

“Memandang wajahmu cerah membuat ku tersenyum senang indah dunia”


Masa-masa awal suka sama Donald Duck gak ada satupun orang dimanapun tahu tentang hal itu. Hanya Allah dan gue yang tahu itu. Bahkan sahabat gue sendiri si Dania aja yang sebangku dan sahabatan sama gue lama gak tahu tentang hal itu. Awalnya emang gak ada yang tahu tapi akhirnya gue bilang ke Dania kalau gue suka sama si Donald karena sebuah permainan.

Agung (ketua kelas) : “eh main truth or dare yuk”, Agung ngajak anak kelas main.
Ruffi (wakil) : “ayo, sekalian kita sharing kan kita sebgaian ada yang belum kenal banget”, katanya mengiyakan.

(anak-anak kelas pun duduk di depan kelas saat jam istirahat dan mulai bermain)

Awal permainan sih gak ada yang bikin gue terkejut sampai akhirnya giliran si Donald yang dapet giliran dikasih pilihan dan dia milih untuk truth.

Agung : “eh nald kenapa lu suka sama Intan?”
Donald : “ hhhmmm” sambil tersenyum malu
Denger kalimat dari si Agung gue langsung nanya sama Yasmin.
Hikari : “Yas emang Intan siapa nya Donald?” sambil berbisik
Yasmin : “loh lo gak tau? Intan itu pacarnya Donald.”
Hikari : “ oh”

Walalupun gue cuma jawab pertanyaan itu dengan “OH” tapi gue langsung kaget dan dalem hati gue langsung bilang “ WHAT??? DONALD udah punya PACAR?”. Saking gue gak pernah ngeliat dia pas kelas 10, gue juga sampai gak tahu kalau di udah punya pacar dan mereka udah pacaran lumayan lama.

Sesudah permainan yang bikin gue kaget setengah mati itu gue langsung cerita sama Dania tentang gue suka sama Donald. Dania juga kaget karena selama suka sama Donald, gue gak pernah nunjukin kalau gue suka sama dia kayak orang-orang yang lagi suka sama orang lain.

Akhirnya ya gue ikhlasin aja kalau Donald udah punya pacar. Awalnya cuma Dania yang tahu terus akhirnya gue beraniin cerita ke Angga (sahabat cowo gue). Beberapa minggu main truth or dare sesi pertama si Agung ngajakin main lagi karena ada masalah intern di kelas.

Lagi-lagi pas giliran Donald yang ditanya pasti yang ngasih pertanyaan adalah Agung dan kali ini Agung nanya hubungan di dengan Intan. Terus Donald jawab..

Donald : “ya gitu deh”
Agung : “ ya gitu deh gimana?”
Ruffy : “wah gantung dia, hahaha” sambil tertawa

Denger apa yang dibilang Ruffy gue langsung senyum lebar. Emang sih kesannya jahat banget gue seneng banget di saat hubungan Donald dan pacarnya mau putus. Gue punya alasan kenapa gue seneng, karena gue udah lama suka sama Donald dan saat Donald udah mau putus sama pacarnya masa iya gue gak seneng? Dan emang dari awal gue gak tahu kalau Donald udah punya pacar. Ya emang sih gue juga agak sedikit sedih soalnya Donald jawabnya lemes banget. Itu mengesankan dia gak mau kalau hubungan dia putus sama pacaranya.

Setelah denger kalimat dari Ruffy itu, ya gue menjalani rutinitas sekolah dengan biasa hanya saja lebih semangat aja kalau di kelas karena ternyata gue tahu kalau akhirnya Donald putus juga sama pacarnya.

Kabar putusnya Donald emang buat seneng tapi tiba-tiba gue dapet kabar kalau hampir anak-anak sekelas udah tau kalau gue suka sama Donald dan tahu Donald itu siapa?. Abis kejadian itu gue langsung parno sendiri gimana kalau si Donald juga udah tahu gue suka sama dia.

Selain kabar anak-anak kelas yang udah pada tahu gue suka sama Donald, gue juga dapet kabar yang mengejutkan yaitu Donlad balikan lagi sama Intan. Awalnya gue sedih tapi yasudahlah Intan emang lebih cantik, lebih pinter, dan lebih popular dibandingkan sama gue.

Walaupun akhirnya gue seneng karena Donald mungkin udah dapet cewe yang paling baik buat dia tapi gue langsung kecewa pas denger kabar kalau ternyata hubungan Donald sama Intan gak jelas lagi alias gantung. Kabar yang gue denger si Intan masih suka sama mantan pacarnya.

Walaupun gue hanya temen sekelasnya Donald, gue langsung kecewa dan agak marah sama Intan. Gimana nggak? Cowo yang suka dan sayang banget sama dia tapi dianya malah bisa-bisanya masih mengharapkan mantannya yang dulu.

Akhirnya hubungan gue sama Donald yang dulunya akrab sekarang kayak menjauh karena gue jadi malu sendiri kalau mau ngobrol sama dia karena gue sampai sekarang masih suka sama dia. Pernah nyoba untuk ngelupain Donald karena gue mikir “ yaudahlah Hik dia udah punya pacar entah mereka masih dibilang pacaran atau nggak tapi Donald masih sayang banget sama Intan”, tapi ternyata susah.

Gue juga sempet mikir kabar yang mengejutakan udah berhenti sampai bagian anak-anak kelas tahu tentang gue suka sama Donald. Ternyata dugaan gue salah. Gue punya temen namanya April. April orangnya cantik, supel, dan easy going. Yang buat gue kaget bukan kerana sifatnya tapi adalah ternyata banyat anak-anak cowo dikelas yang suka sama dia termasuk Donald.

April itu sahabat baru gue dikelas 11 ini. Gue sama dia deket karena emang kita satu ekskul. April juga tahu kalau gue suka sama Donald bahkan gue sering banget curhat tentang betapa senengnya gue pas selesei main bareng Donald dan anak-anak kelas yang lain.

Beruntungnya gue, April gak suka sama Donlad yah walaupun dia sama Donlad bisa dibilang deket karena posisi duduk mereka satu barisan. Ok lah, walau banyak hal-hal yang tidak mengenakkan kayak yang diatas tadi ada tiga hal yang gak bakal gue lupa tentang Donald.

Pertama adalah saat studytour dari sekolah ngadain acara liburan di sebuah Villa di Puncak, gue dan Donald ikut. Di Puncak satu kelas satu Villa, nginepnya dua hari satu malam dan gue bisa main, nonton, BBQ bareng Donald. Kedua adalah saat drama kesenian. Kebetulan lagu kesukaan gue buat Donald adalah lagunya Taylor Swift yang judulnya You Belong With Me dan di drama itu gue jadi Taylor Swift nya dan Donald jadi cowonya Taylor nya.

Ketiga adalah moment yang gak bakal gue lupain selama hidup gue. Saat ulang tahun gue yang ke-17 temen-temen kelas dateng kerumah dan ngerjain gue dengan nyiram gue dengan tepung terigu, air, dan kopi. Beruntungnya gue gak disiram sama santan dan telor. Tapi bukan itu yang gue inget secara khusus tapi saat Donald ngucapin selamat ulang tahun ke gue dan teman-teman yang lain ngeluarin empat buah cupcakes yang berhias lilin. Gue tiup lilin-lilin itu sambil bikin wishes. Saat pembagian cupcakes, first cupcake gue kasih ke orang tua gue, yang kedua untuk Angga (soalnya hanya dia sahabat gue yang dateng), yang ketiga untuk temen-temen cewe gue yang dateng ke rumah yang gue kasih ke Rara sebagai perwakilan.

Cupcake ke empat yang paling special. Gue gak bakal lupa cupcake dengan topping krim jeruk dan berwarna orange. Cupcake itu gue kasih ke Donald secara LANGSUNG. Gue gak nyangka gue bakal berani ngelakuin hal itu. Gue sih bilangnya gue kasih ke Donald karena HP gue di umpetin sama Donald tapi sebenernya karena emang gue suka sama dia dan seneng dia bisa dateng kerumah saat gue ngerayain hari jadi gue yang ke-17. Satu lagi gue juga menganggap dia salah satu orang special saat ini di hidup gue.

Sekarang kenapa gue harus manggil dia Donald Duck? Itu karena kalau gue manggil nama asli dia, orang lain bakal tahu secara cepat kalau orang yang gue suka adalah orang itu dan gue gak suka dan gak mau hal itu terjadi. Lalu kenapa mesti Donald Duck? Cowo yang gue suka memiliki bibir yang cukup mirip dengan Donald Duck tapi gak sebesar bibir Donald Duck. Selain itu cowo yang gue suka memiliki mata yang besar seperti mata Donald Duck. Paling penting sebenernya adalah cowo itu selalu bisa bikin gue tersenyum, senang, dan tertawa kaya karakter kartun Donald Duck. Apalagi dengan salah satu kejadian “gubrak gubrak kresek kresek” nya.

Donald Duck emang selalu bikin gue senang dan tersenyum tapi walaupun gue suka sama dia bukan berarti gue berhak memilikinya. Gue juga bisa senyum dan bahagia ngeliat Donald bahagia juga dengan orang yang dia pilih dan yang menurut dia baik.

~~~~~~~

“Kusuka dirinya, mungkin aku sayang. Namun apakah mungkin, kau menjadi milikku. Kau pernah menjadi, menjadi miliknya. Namun salahkah aku, bila kupendam RASA INI”
~ Vierra - Rasa Ini


Special for DONALD DUCK :D


Love,
Kartikaryani

Wassalamualaikum.

Not allowed to copy & paste photo/post without permission. Copyright of kartikaryani.blogspot.com

You Might Also Like

0 Comment

Warung Blogger

Warung Blogger

Like us on Facebook

Kumpulan Emak Blogger